Duka,

Selamat Jalan Ade Etha

February 21, 2016 Bisa Papua 0 Comments

Foto bersama setelah selesai tampilkan tarian fakfak
Entah bagaimana untuk memulai cerita singkat tentang ade, coba mengingat dan inilah sebuah cerita singkat tentang ade. Yang kaka tau itu, didalam setiap kegiatan ade ini begitu aktif sekali, kitorang sama-sama dikota studi Yogyakarta.  Ade orang yang baik, berperan aktif walau kadang ada sedikit sensi tapi itu sudah. Yang masih sedikit segar dalam ingatan yaitu beberapa waktu lalu saat akan diadakan reorganisasi, siang itu di dupiad kita lagi sibuk dengan mengecek data-data AD/ART tapi karena ada rekan-rekan lain rebut ade tegur dan kemudian ada balasan suara yang lebih kencang, ade sempat tidak terima dan memilih naik ke kamar, dengan mata berkaca, menangis sedikit dikamar lalu dibujuk oleh nan-nan beberapa yang ikut masuk kemar atas.
 Saya dengan pace Nicky yang membantu akhirnya harus istirahat sejenak. Karena menunggu lama, sayapun ikut keatas dan ajak ade untuk turun, untuk  kembali dan lanjutkan selesaikan tugas.
 Ade bilang tidak terima dengan cara-cara tadi, tetapi saya tidak jawab soal itu, saya hanya ingatkan ade, tidak usah merespon hal-hal itu, anggap saja sesuatu yang tidak penting. Lebih baik lagi kalau ade kembali untuk selesaikan tugas susun AD/ART yang sudah hampir selesai. Masa baru segitu ade sudah nangis, ayoo turun dan buktikan ade pasti bisa selesaikan. Biarkan rekan-rekan yang lain rebut toh dorang tidak tau cara buat apa yang ade lagi buat tadi. Dengan bantuan dan ajakan semua yang didalam kamar, ade akhirnya ikut turun dan atur aman kembali, saling maafan dan melanjutkan tugas itu.

Tapi…..

Informasi siang ini buat kaget dan sangat kaget.  Saya, mace, k’Je dan nan Emma didepan kamar kos di wisma sukses lagi duduk-duduk sambil online. Lalu mace langsung kasitau, kaka, ade Etha sudah meninggal, ini ada informasi yang nan dorang update di facebook.

Memang sakit yang diderita ade, sudah dengar dan bahkan minggu terakhir sebelum ade pulang ke fakfak , ada sempat ketemu  ade di secretariat dupiad situ, ade pamit dan berjabat tangan ade kasi tau, bilang mau balik ke kos. Kaka sempat tanya ade sakit apa, badan jatuh sekali, berubah drastis. Tapi ade hanya senyum dan sampaikan bahwa sudah dijemput untuk diantar ke kos. Ternyata itu saat terakhir lihat ade.


Begitulah takdir dan jalan hidup setiap manusia. Ada saat kebersamaan tapi ada saatnya juga diantara kita dipanggil sang kuasa. Banyak hal yang telah ade dengan kitorang jalani di dalam paguyuban keluarga mahasiswa Fakfak dikota studi Yogyakarta, kini semua tinggal cerita yang akan menjadi kenangan, Maafkan kami jika sempat ada salah,  selamat jalan ade Margaretha Herietrenggi, Tenanglah kau disisi sang Maha Kuasa, Tuhan Yesus.

0 komentar: